kheng heong dan teman saya

Kheng Heong. Ini nama restoran chinese food di Kuala Lumpur, Malaysia. Bukan tempat mahal. Dindingnya kayu, tak penuh hingga ke atap di bagian depan.

Tak ada pendingin ruangan, hanya kipas angin bertengger di langit-langit. Sejumlah meja kayu sederhana ditemani kursi-kursi plastik berwarna merah. Pemiliknya, ah saya lupa nama dia – Google juga tak menolong. Kita sebut saja Tuan. Dia membangun Kheng Heong,  30 tahun silam.

Saya belum pernah mampir. Mengetahuinya dari “Taste with Jason” di kanal Asian Food Channel Kamis lalu. Ada yang menggugah dalam kisah rumah makan tersebut. Continue reading “kheng heong dan teman saya”

energi dari suatu masa

Senjakala mailing list telah tiba. Di puncak kejayaannya, 2005-2011, saya mengikuti belasan grup. Niat ingsun menambah wawasan. Salah satunya, Jalansutra.

Ada satu posting di Jalansutra yang, buat saya, istimewa. Meski terselip melankoli di sana. Bondan Winarno yang kirim, hampir tujuh tahun lalu.

Pak Bondan didapuk jadi “kepala suku” di grup kuliner dan jalan-jalan itu. Tulisan-tulisannya mengalir elok…dan bikin air liur memberontak. Tapi, posting itu bukan terutama soal makanan. Continue reading “energi dari suatu masa”

lima terasyik

Latah. Seperti teman-teman lain yang bikin daftar “anu yang…pada 2015.” Biar beda saya susun daftar postingan di blog pribadi yang paling memikat sepanjang 2015.

Daftar ini tak dibikin berhari-hari, dengan jidat berkerut. Hanya dipikirkan selama perjalanan pulang dari kantor ke rumah tadi. Sekitar satu jam. Niscaya ada yang luput karena ingatan yang berkhianat dan keterbatasan “wilayah jelajah.”

Pilihan saya bukan tulisan-tulisan “berat”. Cuma cerita-cerita bersahaja namun lama membekas di pikiran dan atau perasaan. Kita disajikan kisah, bukan petuah. Continue reading “lima terasyik”