sepotong danau, sejumlah cerita

“Kalau kita mancing, mungkin dapat mayat,” ujar Kafka saat menginjak bentangan beton mirip dermaga. Saya tertawa getir. Imajinasi anak sepuluh tahun ini kerap tak terduga.

Dari tempat kami berdiri, puncak gedung rektorat terlihat dan deru kereta terdengar. Perpustakaan Pusat UI, yang sedang direnovasi, menjulang di belakang.

Kami tiba menjelang petang di tepi danau. Angin sungkan menghamburkan diri. Tapi temperatur lumayan bersahabat. Mungkin lantaran kehadiran pepohonan yang menghijaukan lingkungan ini, kampus UI Depok.

Ini kali kedua saya mengajak anak-anak ke sana. Yang pertama, minus ibu mereka yang lagi menghadiri halal bihalal di Bandung. Kemarin komplet berempat.

Pada kunjungan pertama, saya memang bercerita soal kematian Akseyna Ahad Dori, mahasiswa UI yang ditemukan di danau itu dalam kondisi tak bernyawa. Hingga kini kasus kematiannya belum terpecahkan.

Pandangan beralih ke titik lain, lokasi Taman Melingkar berada. Sebuah pohon besar tegak di tengah taman. Undak-undakan semen melingkari dan galib berfungsi sebagai tempat duduk.

Enam tahun silam, juga pada September, saya datang ke sana. Diskusi + pentas musik digelar di Taman Melingkar. Jakartabeat.net, yang didirikan sohib saya, Philips Vermonte, menjadi salah satu pihak yang membikin acara. Nama acaranya puitis: Muara Senja.

Sebelum pertunjukan musik, diskusi dilangsungkan. Temanya “Musik dan Kritik Sosial”. Jika tak keliru mengingat, dosen filsafat UI, Tommy F Awuy, juga hadir sebagai salah seorang pembicara.

Selanjutnya, giliran musisi yang tampil: Bangku Taman, Payung Teduh, Risky Summerbee & the Honeythief, dan sejumlah band indie lain.

Di acara tersebut, saya berjumpa para mahasiswa pintar yang hari ini sudah jadi penulis kesohor: Nuran Wibisono, Arman Dhani, Ardyan Erlangga. Jakartabeat jadi tempat mengasah kemampuan menulis. Mereka menempuh ratusan kilometer untuk sampai di Depok.

Ya, di tepi Danau UI saya pertama kali menonton langsung kelompok yang menyedot banyak respek: Efek Rumah Kaca. Ketika band indie itu tampil, sebagai pemuncak acara, gelap telah berkuasa. Hadirin ramai dan bergairah. Kebanyakan belia.

Pada malam itu, saya bersaksi, Cholil Mahmud bukan hanya propagandis yang piawai, melainkan juga penyanyi yang keren.

Sore kemarin tak ada musik yang menggelegar. Juga tak ramai pengunjung. Perpustakaan Pusat UI tutup. Gerai Starbucks Coffee di dalamnya ikut meliburkan diri. “Wah, gak jadi aku minum coklat,” kata Kafka dengan masygul.

Ketika kunjungan pertama, kami mampir ke kedai kopi tersebut. Kafka memesan coklat dingin — entah apa namanya. Eh, dia suka.

Saya belum bercerita soal Starbucks yang memantik kontroversi terkait beberapa hal. Terakhir, ada kampanye untuk memboikot karena pengelola Starbucks dianggap mendukung LGBT.

Masih banyak waktu untuk dihabiskan bersama, untuk berbagi cerita.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>